Rabu, 06 September 2017

Fungsi Sistem Rangka

Ada banyak fungsi sistem kerangka selain memberikan dukungan kepada tubuh. Pada artikel ini, Anda akan belajar lebih lanjut tentang fakta sistem kerangka yang berbeda.
Yang paling jelas dan salah satu yang penting fungsi sistem rangka adalah untuk memberikan dukungan dan bentuk tubuh. Tanpa sistem kerangka, tubuh kita  hanya akan menjadi massa daging dan isi perut. Sistem rangka membantu menyediakan kerangka kerja untuk tubuh Anda. Ada banyak fungsi lain dari sistem kerangka yang membantu dalam banyak proses lain dalam sistem tubuh manusia.
Fungsi sistem rangka meliputi:
  • Dukungan
  • Perlindungan
  • Membantu dalam gerakan
  • Penyimpanan mineral
  • Produksi sel darah merah
  • Penyimpanan energi kimia
Paragraf berikut akan membahas fungsi-fungsi dari sistem kerangka secara rinci.

Dukungan

Sistem kerangka terdiri dari tulang dan tulang rawan. Ada 206 tulang dalam tubuh dan tulang-tulang dan tulang rawan membantu memberikan dukungan dan titik perlekatan ke banyak jaringan lunak, otot dan ligamen dalam tubuh. Ada berbagai jenis tulang seperti tulang panjang, tulang pendek, tulang pipih, tulang tidak teratur dan tulang sesamoid. Fungsi juga termasuk memberikan kekakuan dan bentuk tubuh. Ini membantu mendukung berat otot dan organ internal, tanpa tulang tubuh akan runtuh.

Perlindungan

Salah satu fungsi utama dari sistem kerangka melibatkan perlindungan terhadap organ lembut dan halus dari tubuh. Otak dilindungi oleh tengkorak, saraf dilindungi oleh tulang belakang, tulang rusuk memberikan perlindungan pada jantung dan paru-paru. Cakram berserat antara setiap tulang belakang bertindak sebagai peredam kejut.

Penyimpanan Mineral

Mineral seperti kalsium dan fosfor disimpan dalam tulang, sampai mereka harus didistribusikan di berbagai bagian tubuh yang membutuhkan mineral untuk melaksanakan berbagai fungsi.
Rangka Diagram Manusia

Membantu dalam Gerakan

Tulang bertindak bersama sebagai pengungkit dan jangkar untuk otot. Titik asal otot disebut jangkar dan tulang bertindak sebagai tuas. Ada tiga jenis sendi, yaitu. sendi tetap atau Synarthroses seperti tulang tengkorak, sedikit bergerak atau Amphiarthroses seperti simfisis pubis dan bergerak bebas atau Diarthroses. sendi Yang bergerak bebas dibagi menjadi empat kelompok. Yang pertama, bola dan soket bersama seperti sendi pinggul, sendi engsel dalam anatomi siku, sendi poros dari radius dan ulna dan peluncur bersama terlihat di sendi karpal pergelangan tangan.

Penyimpanan Energi Kimia

Sumsum kuning pada tulang dibahas di atas terdiri dari sel-sel adiposa. Sel-sel adiposa adalah sel lemak yang merupakan sumber yang sangat penting dari energi kimia.

Produksi Sel Darah Merah

Sel-sel darah merah serta sel-sel darah putih yang diproduksi di sumsum merah tulang. Setelah lahir dan pada anak usia dini, keesokan harinya darah merah berwarna merah. Kemudian, di masa dewasa, setengah dari sumsum tulang berubah menjadi kuning, karena hanya terdiri dari sel-sel lemak. Tulang panjang terdiri dari sumsum kuning dan sumsum merah ditemukan dalam tulang pipih pinggul, tengkorak dan tulang belikat. Anda juga dapat menemukan sumsum merah di tulang belakang dan ujung tulang panjang. Dalam kondisi ekstrim, tubuh dapat mengkonversi beberapa sumsum tulang kuning kepada sumsum tulang merah.







 

http://www.sridianti.com/fungsi-sistem-tulang-rangka-manusia.html

0 komentar:

Posting Komentar

PEMANTULAN CAHAYA

Pemantulan Cahaya Hukum pemantulan cahaya dikemukakan oleh W. Snellius, menurutnya apabila seberkas cahaya mengenai permukaan bidang...